Langsung ke konten utama

Asal mula tanda baca

1.    Tanda Tanya

Pada awalnya, dalam bahasa latin, untuk mengindikasikan pertanyaan, orang harus menuliskan kata "Questio" di akhir kalimat untuk menandakan bahwa kalimat tersebut adalah kalimat tanya. Maka untuk menghemat tempat, kata tersebut akhirnya disingkat menjadi qo, yang kemudian dimampatkan lagi menjadi huruf q kecil di atas huruf o, yang akhirnya makin lama makin habis menjadi titik dan garis mirip cacing, persis seperti tanda tanya kita sekarang.

2. Tanda Seru

Seperti tanda tanya, awalnya juga dimulai dengan menumpuk huruf. Tanda ini berasal dari kata dalam bahasa Latin "io" yang berarti "seruan kegembiraan". ketika huruf i ditulis di atas huruf o, lama-lama dipersingkat seperti tanda seru kita sekarang ini.

3. Tanda Sama Dengan

Ditemukan oleh ahli matematika Inggris Robert Recorde pada 1557, dengan pemikiran seperti ini (dalam bahasa Inggris kuno) "I will settle as I doe often in woorke use, a paire of paralleles, or Gmowe [i.e., twin] lines of one length, thus : , bicause noe 2 thynges, can be more equalle." atau terjemahannya: "Aku akan menggunakan tanda ini seperti biasanya, sepasang garis sejajar, atau kembar dengan panjang yang sama, karena tidak ada dua hal lagi yang bisa lebih sama dengan dua garis sejajar ini." Tanda sama dengan asli temuan Robert setidaknya 5 kali lebih panjang dari yang kita kenal sekarang.

4. Ampersand (&)

Simbol ini adalah bentuk stilir dari "et" dalam bahasa Latin yang berarti "Dan." Tanda ini ditemukan oleh Marcus Tullius Tiro, seorang penulis dari abad pertama di Roma. Nama Ampersand baru diberikan setelah 17 abad kemudian. Pada awal 1800-an, murid sekolah belajar simbol ini sebagai huruf ke 27 setelah Z, tapi masih tanpa mana. Jadi di awal 1800-an ini mereka belaar ABC dengan "and per se, and" yang berarti "&" dan kemudian karena saking cepatnya dibaca, akhirnya menjadi "ampersand".

5. Octothorp(#)

Nama aneh untuk tanda penomoran ini datang dari kata "Thorpe", kata dalam bahasa Normandia Kuno untuk desa atau tanah pertanian yang sering ditemui dalam bahasa Inggris untuk nama tempat. AWalnya digunakan untuk pembuatan peta, yang berarti desa yang di kelilingi delapan pertanian. Karena delapan (octa) dan pertanian (thorpe), maka muncul nama ini, Octothorp.


sumber:gue lupa -_- tapi ini bukan tulisan gue :p

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Phillipines, Elaborating the Meaning of "Home"

Pernahkan kepikiran buat melakukan sesuatu, and then (with a little bit push from pulay) gue jadi mikir "hell yeah I'm gonna do it". That's exactly what happened ketika gue memutuskan buat daftar AIESEC Summer Global Citizen 2016. Setelah beberapa proses seleksi di LC lokal, sampailah pada proses memilih project. Where to? I didn't know, kemana aja deh asal bisa merasakan tinggal sendiri diluar negeri with new cultures around me. Tapi, gue gak mau project yang ngajar bahasa inggris gitu doang, sampai akhirnya gue menemukan Wonder Project in Quezon City Manila.
Pertama kali lihat deskripsi WonderProject ini, langsung kepikiran gue suka banget sama apa yang sudah dan akan mereka lakukan. Langsung daftar! Seminggu kemudian langsung interview. Dang! Seminggu kemudian lagi langsung diterima! oh I'm so happy!


Mulai deh urus-urus Visa Filipina. Kenapa harus diurus? bukannya gratis? Jadi, Visa antar negara ASEAN itu gratis kalau perginya dibawah 21 hari. Karena gue n…

Me being boring.

Hari ini agak terkejut sih. Sequence of information yang didapat hari ini agak mengejutkan. Jadi teman gue ada yang sedang berbahagia. Mereka awalnya bersahabat cukup lama. Sampai hari ini mereka memberi kabar bahwa mereka resmi menyandang status sebagai lover, a couple, as in a man and a woman. I was surprised, still am. But I am happy for them. Mereka berdua sahabat baik gue, mengenal gue lebih dari siapapun mengenal gue. Kita udah tau lah baik-buruknya masing-masing. Gue selama ini berpikir pertemanan ini udah sampe tahap dimana nggak bakal saling suka lagi, udah lewatlah masa yang kaya gitu. Kalaupun nyaman ya pasti nyaman sebagai abang/adek/saudara. Hari ini resmi pemikiran gue dipatahkan. Mereka berdua resmi pacaran. I am happy that they finally find each other. Gue tanya mereka "How come?" Salah satu dari mereka menanggapi "setelah jalan beberapa kali berdua, nyaman aja gitu rasanya." Damn, I remember how that feel.

Gue jadi mikir, now I know exactly kenapa…

Maybe?

I would very much like to go anywhere in the world with you. You’ll get to choose the destination and I’ll be happy to follow you anywhere. We can spend the time lounging in the hotel room, or we can walk around and dine like locals. We can go sightseeing, or we can just find the comfiest park then put the headphone on as we gaze at the sky. Maybe. Somewhere in the future. When the voices in my head are finally making any senses, I’ll find you and I’ll travel to the end of the world with you.